Sunday, March 6, 2011

Makmurnya Hidup Rakyat Malaysia

 Hujung minggu yang lalu, aku dan keluargaku menghabiskan waktu petang kami shopping di pasaraya besar atau kata lainnya Giant. Sebenarnya aku bukan rajin sangat nak pergi melawat kat pasaraya  tu di saat semua  kakitangan kerajaan (mungkin juga swasta) baru dapat gaji. Al maklumlah kalau baru dapat gaji, rakyat Malaysia memang murah hati nak bagi semula duit tu  kat tauke-tauke kedai dan pasaraya-pasaraya yang berlambak ada kat negara ni. Kalau bukan kerana anakku nak cari barang-barang untuk pergi perkhemahan minggu depan, dah tentu masa ni aku tengah lepak atas buaian kayu kat depan rumah kami sambil menikmati keindahan panorama waktu petang yang terbentang luas di hadapan.......

Memang bukan waktu yang menyeronokkan shopping di kala ramai orang bersesak-sesak dalam bangunan satu tingkat ni. Banyak masa tepaksa dihabiskan  mencari tempat strategik untuk parking kereta. Berpusing dua tiga kali baru dapat parking, itupun terpaksa sabar menunggu pemilik kereta lain angkat masuk barang-barang mereka terlebih dahulu ke dalam bonet. Oh, banyak sungguh mereka beli sampai penuh troli tu. Rakyat Malaysia memang bertuah, banyak duit dan tak kedekut untuk berbelanja....

Lepas parking kereta elok-elok, kami pun masuk pasaraya dengan gembiranya .Nasib baik ada sorang kawan tolong ingatkan supaya jangan lupa baca doa masuk pasar. Akupun tanya suami cammana doa masuk pasar tu. Oh, dia tahu rupanya ! La, kenapalah dia tak bagitahu aku, ni asyik ajar aku doa masuk dapur je...
Ooo....baru aku ingat, aku jarang pergi pasar sebenarnya. Bab-bab beli barang dapur ni selalunya aku serah kat dia. Sebab apa? Sebab aku taknak sakit kepala. Hari-hari aku bangun awal pagi, siapkan sarapan , sebelum pukul 7 pagi dah kena tekan minyak kereta, sampai sekolah.... turun naik tangga, keluar masuk kelas, kalau takde mesyuarat bolehlah balik kul 2.45 tapi selalunya pukul 3 baru dapat balik, 3.30 sampai rumah, rehat sekejap, solat asar, lepas asar masuk dapur balik masak apa yang patut, 5.30 pulak jemput anak dari kelas KAFA, 6. 30 ptg suami sampai rumah, kena layan juga kot-kot nak minum air ke , apa ke, laa.....dah nak magrib. So, bila aku nak pergi beli barang?. Oleh kerana Allah hadiahkan aku seorang suami yang bertanggungjawab, jadi selalunya dia minta aku listkan barang-barang yang perlu dan dia akan cuba cari lepas balik kerja (kan senang, aku takpayah fikir kicap jenama apa, beras cap apa, minyak masak keluaran syarikat mana). Yang penting, bila sampai waktu aku nak masak, semua barang tu ada dan dia boleh makan dengan senang hati. Bayangkanlah kalau  aku dapat suami yang ego dan tak mahu  langsung tolong ringankan kerja isteri....apa jadi? Oh....Rasulullah s.a.w pun rajin tolong isterinya buat kerja-kerja rumah....

Err....sesiapa yang baca jangan salah anggap ye, aku tidak bersungut dengan kerja-kerja rutin yang aku buat tu (Just cerita). Malahan aku rasa bangga dapat melaksanakan tugas-tugas tersebut, 4 dalam 1, sebagai isteri, ibu, guru, hamba Allah  dan sekarang aku dapat pula hobi baru.....ha...ha...ha....writing and blogging

Ok, balik kepada cerita tadi. Kamipun cari barang-barang yang perlu di tengah-tengah kesibukan orang ramai yang berbagai ragam, berbagai rupa dan pelbagai gaya. Masa nak bayar kat kaunter...punyalah panjang barisan. Troli masing-masing penuh atau hampir penuh dengan muatan. Waktu nak bayar, semua senang hati keluarkan duit atau kad kredit dari dompet. Lagi sekali membuktikan rakyat Malaysia memang tak kisah berbelanja untuk kesejateraan keluarga mereka....bestkan hidup kat Malaysia ni, takde nak risau ada orang letak bom ke atau letupkan diri  macam di Iraq atau Pakistan tu.

Dalam perjalanan pulang ke rumah, kami lalu kat satu lagi pasaraya. Dari luar aku nampak senario yang sama. Banyak kereta parking kat tempat letak kereta, orang ramai keluar masuk bawa barang-barang yang dibeli, bukan sikit-sikit tapi berplastik-plastik. Apa maknanya? Kat mana-mana pun di bumi Malaysia ni, senarionya sama je, rakyatnya boleh berbelanja dengan senang hati, tak ada siapa yang larang, kalau tak cukup duit, banyak bank offer untuk bagi pinjaman peribadi, senang sangat, hari ni apply, minggu depan terus dapat.....

Hampir-hampir nak sampai kat kawasan perumahan akupun ada satu lagi pasaraya. Sama juga keadaannya. Aman damai orang ramai keluar masuk pasaraya, bawa anak isteri, nampak bahagia sekali. Naik pelik juga, ramai betul penduduk kat bandar Kuantan ni. Pasaraya penuh, Shopping mall sesak, kedai makan apatah lagi. Kat mana-mana kedai makan, pasti ramai pelanggan. Kalau tak percaya, pergilah jalan-jalan tengok keadaan kedai-kedai makan yang ada kat mana-mana, makin malam makin ramai orang yang datang, tak tahu nak balik rumah ke diorang  ni? Tapi, cuba tengok masjid dan surau-surau kita.............

Ni satu lagi pengalaman aku tentang makan. Hujung tahun lepas, adikku yang duduk KL datang bercuti ke Kuantan. Dia teringin nak pusing-pusing bandar Kuantan lepas tu makan-makan kat mana-mana tempat makan terkenal kat sini. Nak ikram tetamu, aku sekeluarga bawa mereka jalan-jalan kat Teluk Cempedak, ramai juga  manusia kat situ, adatlah tempat pelancongankan. Kemudian kami pergi ke Tanjung Lumpur, mencari tempat sesuai untuk mengisi perut. Oleh kerana kami jarang makan di luar, terpaksalah tanya adik bongsuku tempat yang sedap dan hargapun okay plus tahap kebersihan yang tidak meragukan. Lagi bagus kalau tukang masaknya semua tutup aurat, baca doa masuk dapur, doa masak, doa potong daging dan macam-macam doa lagilah  Diapun tunjukkan satu kedai ......

Kamipun cari kedai tersebut, lagi 500 meter nak sampai....ingatkan ada eksiden ke apa ke sebab kereta tak boleh nak bergerak, slow sangat tapi rupa-rupanya ramai  orang nak cari parking kat kedai tu. Lepas bersusahpayah cari parking, dapatlah masuk kedai 2 tingkat tu. Masuk saje, masyaallah............tingkat bawah penuh. Kami naik tingkat 2, pun sama, terpaksa tunggu orang lain bangun sebelum kami dapat duduk bersila kat situ (tingkat atas takde meja, konsep terbuka, bagus juga...). Masa budak pelayan tu ambil order, sempat pulak suamiku tanya, "hari-hari macam ni ke dik, penuh orang?" Budak tu jawab, "Haah...kalau hujung bulan time gaji lagi ramai". Subhanallah......kalau time tengah bulan macam nipun ramai orang, hujung bulan tak dapat nak dibayangkan..............Lagi sekali rakyat Malaysia takkan mati sebab kebuluran, mereka mati sebab banyak makan......

Cuba kita tanya orang-orang Indon yang ada kat Malaysia, kenapa mereka datang sini? Dulu aku pernah tanya seorang penoreh getah yang ambil upah menoreh di kebun ibuku, sebab apa dia sanggup tinggalkan isteri dan 4 anaknya kat Indon tu datang sini cari kerja. Dahlah tu sanggup pula duduk dalam kebun getah berkawan dengan nyamuk, agas dan macam-macam serangga lagilah. Dia jawab,
 " sini senang cari duit kak,sana susah, sana kalau minta kerja, mesti kasi ongkosnya dulu...." (anda kena baca dalam loghat Indon, baru ada feel ).  Kawan-kawan, bersyukurlah jadi rakyat Malaysia. Lagi kena syukur kita lahir dalam Islam. Dan banyak-banyak syukur sebab Allah bagi kita kefahaman untuk tingkatkan Iman dan Amal....

Akhirnya, ada satu lagi cerita..............Suatu malam yang hening, sedang aku dan keluargaku menikmati hidangan makan malam yang enak (Alhamdulillah...), anakku yang darjah lima bertanya, "Umi....esok umi masak apa untuk sarapan?". Ya Allah....rasa nak tersedak aku dengar pertanyaan tu. "Angah...kita tak habis lagi makan malam, Angah dah tanya esok nak makan apa , yang tengah makan nipun tak sempat lagi nak hadam dalam perut..." Bayangkanlah, Rasullullah dan para sahabat, kadang-kadang 3 haripun belum tentu jumpa makanan, tapi kita hari ini?

Aku tutup coretan ini dengan satu peringatan dari Allah, khas untuk aku dan anak-anakku yang tak pernah merasai erti kelaparan yang dilalui oleh rakyat di negara lain (cth: Afrika, Palestine). Kadang-kadang aku tanya diriku sendiri, salah akukah sebab selalu masak untuk diorang? Cuba aku mogok sekali-sekala, apa jadi agaknya ye......

Firman Allah:
"Makan dan minumlah, tetapi janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya,
Allah tidak menyukai orang yang  berlebih-lebihan."    
                                                            [surah al- A'raf, ayat 31]



Wahai anakku, apabila penuh perutmu, tidurlah fikiranmu,hilanglah kebijaksanaanmu....(nasihat Lokman kpd anaknya)

3 comments:

semutzapi said...

rutin harian seorang isteri, ibu & juga suri rumah...lumayan sibuk kan...

Norsha said...

semutzapi,
memang sibuk dan memenatkan tapi dlm kesibukan itu ada kemanisan...

Bijen M. said...

Lumayan pahalanya kan?
He he he.
Seluk poket ambil duit, masuk duit pun jangan lupa baca doa.
Ke ke ke.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...